1. Exquisite Tweets from @altefalken, @phoerange

    snydezCollected by snydez

    oke ada yang piknik di MRT ada gelantungan di mrt ada yang kampungan di MRT karna

    MEREKA GA TAU GA NGERTI GOBLOK! GAPERNAH KE SINGAPUR PAKE CICILAN TRAVELOKA BUAT NAIK MRT :))

    Reply Retweet Like

    altefalken

    Muhammad Faiz Atorik

  2. Ndak kok. Sebenarnya mereka ngerti. Coba itu anak2nya gegelantungan di rumah, pasti dilarang kan krn akan merusak properti.

    Budaya Nusantara umumnya lebih peduli pada kepemilikan pribadi daripada publik.

    phoerange

    Orange Phoenix

    Coba itu yg buang sisa makanan di dalam kendaraan umum atau fasilitas umum lainnya, apa mereka melakukan yg sama di rumah mereka? Nggak.

    Tapi mereka nggak merasa salah sama sekali membuang sampah sembarangan di ruang publik. Karena "kan bukan rumah gue ini"

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

    Mereka yg suka bakar sampah misalnya. Pikirannya cuma satu: sampah gw harus hilang. Bodo amat asapnya ganggu kemana-mana, yg penting rumah gw bersih. Termasuk yg buang sampah ke kali padahal jarak rumah dgn TPS itu cuma 200 m.

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

    Dulu pernah ada yg bahas ini. Budaya di nusantar ini nggak mengenal aset publik. Kalau soal moral publik nomor satu pecicilannya, tapi saling menjaga agar sama-sama nyaman itu ya nggak.

    Kasus lain: batang pohon merengsek ke rumah tetangga. Kalau gak dikomplen mah bodo amat

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

  3. ya kan pada belum paham, dari dandanannya keliatan orang yang gapernah naik krl sehari2. mereka ke jakarta buat jadiin MRT sebagai tempat liburan,

    trus kita gimana? ngeviralin aja tanpa ngasih pengertian ke mereka demi engagement? :))

    Reply Retweet Like

    altefalken

    Muhammad Faiz Atorik

  4. Dan ketidakpedulian pada sarana publik ini juga karena ada pikiran bahwa dirinya berhak berlaku sembarangan. Kenapa?

    "Kan ada petugas kebersihan. Nanti dia makan gaji buta dong"
    "Ya itu tugasnya pemerintah lah utk menjaga sarana publik supaya terus bagus"

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

    Masa belum paham cara berlaku di fasilitas publik? Kecuali dia udik banget gak pernah terpapar sarana publik apapun, ya wajar.

    Ya gw setuju diedukasi. Ngeleceh2 nggak ada guna. Yg gw gak setuju adlah persepsi bahwa mereka nggak paham.

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

  5. lhaaa, coba misal sonoan dikit jakatra, misal ke bantargebang, atau sukaresmi, pasti udah berubah jadi brutal.

    yang tau caranya ngerawat fasum di yakatra ini paling orang selatan pusat doang, masuk dikit ke utara

    mehh...

    Reply Retweet Like

    altefalken

    Muhammad Faiz Atorik

  6. Baca lagi deh kalimat2 gw. Mereka itu paham tapi gak peduli. Karena budayanya, selama bukan milik sendiri, bodo amat.

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

  7. ya karna gada yang nyuruh atau edukasi gituan. mereka ya mana paham kalo gaboleh gini gitu

    beda ama yang misalnya bisa baca twitter utk ngerti oh gini boleh gini ga boleh

    atau ada larangannya terpampang jelas

    Reply Retweet Like

    altefalken

    Muhammad Faiz Atorik

  8. Lho, larangan terpampang jelas aja dilanggar kok. Terjadi di manapun. Sabang sampe Merauke. Di situasi apa pun.

    Reply Retweet Like

    phoerange

    Orange Phoenix

  9. yaudah artinya emang ga ketolong, emang gunanya cuman jadi konten aja buat nyairin invoice

    ama buat ngerasa ah gue lebih baik dari most indon kebanyakan

    Reply Retweet Like

    altefalken

    Muhammad Faiz Atorik